Teknik Pemeriksaan Radiografi Vertebra Cervical (Bag.1)

Wah lama nih gak posting sekarang kita mau belajar tentang Teknik Pemeriksaan Radiografi Vertebra Cervical. Pemeriksaan radiografi vertebra cervical sendiri adalah pemeriksaan radiografi untuk melihat anatomi ataupun kelainan-kelainan pada vertebra cervical (tulang leher). Teknik-teknik dasar yang biasa digunakan untuk pemeriksaan ini meliputi proyeksi Anterior Posterior (AP) open mouth, Anterior Posterior (AP) axial, Oblique, Lateral, dan Lateral Swimmer’s. Akan tetapi proyeksi-proyeksi tersebut digunakan sesuai klinis.

PROYEKSI AP (Atlas (C1) dan Axis (C2))

Open Mouth (Albers Schonbergl dan George)
Kaset :  Kaset yang digunakan dalam proyeksi ini yaitu kaset dengan ukuran 8 x 10 inci (18 X 24 cm).

Posisi pasien : Tempatkan pasien dalam posisi terlentang diatas meja pemeriksaan, kemudian pusatkan bidang midsagittal tubuh pada garis tengah grid. Atur lengan pasien di sepanjang sisi tubuh, dan atur bahu sampai terletak pada bidang horizontal yang sama. Jika perlu tempatkan penopang di bawah lutut pasien untuk kenyamanan.

Posisi objek : Tempatkan lR (kaset radiograf) ke dalam Bucky, dan pusat IR pada level aksis (V. Cervical 2).Sesuaikan kepala pasien sehingga bidang midsagittal tegak lurus terhadap bidang meja.Pilih faktor eksposur, dan atur posisi tube x-ray sehingga setiap sedikit perubahan dapat dilakukan dengan cepat setelah pengaturan akhir kepala pasien. Meskipun posisi ini tidak mudah untuk dinahan, pasien biasanya dapat bekerja sama sepenuhnya kecuali ia tetap dalam posisi, akhir tegang terlalu lama.Atur agar pasien membuka mulut lebar sebanyak mungkin, dan kemudian sesuaikan kepala sehingga garis dari tepi bawah gigi seri atas ke ujung prosesus mastoid (bidang oklusal) tegak lurus terhadap IR. Sebuah pengganjal kecil di bawah bagian belakang kepala mungkin diperlukan untuk mempermudah membuka mulut ketika keselarasan yang tepat dari gigi seri atas dan mastoid tips dipertahankan.

Proteksi Radiasi : Gunakan Perisai gonad.

Respirasi : Anjurkan pasien untuk menjaga mulut terbuka lebar dan perlahan mengucapkan “Hah” selama eksposur. Serta letakkan lidah di dasar mulut sehingga tidak diproyeksikan pada atlas dan axis dan akan mencegah gerakan mandibula.

Central ray :  Arah sinar tegak lurus ke pusat IR dan masuk ke titik tengah mulut yang terbuka

Struktur ditunjukkan : Gambar yang dihasilkan menunjukkan proyeksi AP dari atlas dan axis melalui mulut yang terbuka.  Jika pasien memiliki kepala yang dalam atau rahang panjang. Keseluruhan atlas tidak dapat ditunjukkan. Ketika bayangan persis superposisi dengan permukaan oklusal dari gigi seri tengah atas dan dasar tengkorak yang sesuai dengan orang-orang dari ujung proses mastoid, posisi tidak dapat diperbaiki. Jika pasien tidak dapat membuka mulut, tomografi mungkin diperlukan untuk melihat axis dan atlas.

Kriteria Evaluasi

Berikut ini perlu dibuktikan dengan jelas:

  • Tampak dens, atlas, sumbu, dan artikulasi antara Cervical 1 dan cervical 2.
  • Permukaan artikular seluruh atlas dan axis (untuk memeriksa perpindahan lateral)
  • Superposisi bidang oklusal dari gigi seri tengah atas dan dasar tengkorak
  • Lebar mulut yang terbuka
  • Bayangan lidah tidak diproyeksikan di atas atlas dan axis
  • Ramus mandibula sama jaraknya dari dens

CATATAN : SID 30-inchi (76 cm) sering digunakan untuk proyeksi ini untuk meningkatkan bidang pandang daerah odontoid.

PROYEKSI AP AKSIAL

Kaset : Kaset yang digunakan dalam proyeksi ini yaitu kaset dengan ukuran 8 x 10 inchi (18 X24 cm) memanjang.

Posisi pasien : Tempatkan pasien dalam posisi terlentang atau tegak dengan punggung melawan dudukan IR.Sesuaikan bahu pasien untuk berbaring dalam bidang horizontal yang sama untuk mencegah rotasi.

Posisi objek : Pusatkan bidang midsagittal dari tubuh pasien ke garis tengah meja atau perangkat grid vertikal. Extendsikan dagu sehingga bidang oklusal tegak lurus terhadap ujung meja. Hal ini mencegah superimposisi tulang mandibula dan pertengahan cervical. Kemudian pusatkan IR pada level C4. Atur kepala sehingga bidang midsagittal selaras lurus dan tegak lurus terhadap IR. Berikan pengganjal untuk kepala pasien yang memiliki lengkungan lordotic. Pengganjal ini akan membantu mengimbangi lengkungan dan mengurangi distorsi gambar.

Proteksi radiasi : Gunakan perisai gonad.

Respirasi : Tahan nafas.

Central ray : Diarahkan melalui C4 pada sudut 15 sampai 20 derajat cephalad. Sinar sentral masuk pada atau sedikit lebih rendah ke titik yang paling menonjol dari tulang rawan tiroid.

Struktur ditunjukkan : Gambar yang dihasilkan menunjukkan lima bagian bawah corpus servical dan dua atau tiga bagian atas corpus toraks, ruang interpediculate, superimposed transversus dan prosesus artikular, dan dalam ruang disk tervertebral. Proyeksi ini juga digunakan untuk menunjukkan ada atau tidak adanya tulang rusuk cervical.

Kriteria Evaluasi

Berikut ini perlu dibuktikan dengan jelas:

  • Tampak area dari bagian superior dari C3 ke T2 dan sekitarnya jaringan lunak
  • Tampak bayangan dari tengkuk mandibula dan superimposed di atas atlas dan sebagian besar aksis
  • Terbuka ruang diskus intervertebralis
  • Spinosus prosesus berjarak sama pada pedikel
  • Sudut mandibula berjarak sama pada vertebra.

PROYEKSI LATERAL (Grandy Metode)

R atau posisi L

Keset : Kaset yang digunakan dalam proyeksi ini yaitu kaset dengan ukuran 8×10 inchi (18x24cm) memanjang

SID : SID 60 sampai 72 inchi (152-183 cm) dianjurkan karena OID meningkat. Jarak yang lebih jauh membantu menunjukkan C7.

Posisi pasien : Tempatkan pasien dalam posisi lateral yang benar, baik duduk atau berdiri, di depan perangkat grid vertikal. Sumbu panjang veltebrae cervical harus sejajar dengan bidang IR.Mintalah pasien duduk atau berdiri lurus, dan menyesuaikan ketinggian IR sehingga itu berpusat pada level C4. Bagian atas IR akan menjadi sekitar 1 inchi (2,5 cm) di atas EAM.

Posisi objek : Pusatkan bidang koronal yang melewati mastoid tips ke garis tengah IR.Pindahkan pasien agar dekat dengan perangkat grid vertikal untuk memungkinkan bahu yang dekat bersandar terhadap perangkat sebagai dukungan. (Proyeksi ini dapat dilakukan tanpa menggunakan grid.)Putar bahu anterior atau posterior sesuai dengan kyphosis alami vertebra: jika pasien itu bulat bahu, putar bahu anterior, jika tidak, putar ke posterior.Sesuaikan bahu agar terletak dalam bidang horizontal yang sama, tekan sebisa mungkin, dan imobilize dengan memasang satu karung pasir kecil ke pergelangan tangan masing-masing. Karung pasir harus dari bobot yang sama.Hati-hati dan pastikan bahwa pasien tidak mengangkat bahu.Tinggikan dagu sedikit, atau pasien menjulur mandibula untuk mencegah superimposisi ramus mandibula dan tulang belakang. Pada waktu yang sama dan dengan bidang midsagittal kepala vertikal, mintalah pasien untuk melihat terus di satu tempat di dinding. Bantuan ini mempertahankan posisi kepala.

Proteksi radiasi : Gunakan perisai gonad.

Respirasi : Tahan respirasi pada akhir ekspirasi penuh untuk mendapatkan depresi yang maksimum bagian bahu.

Central ray : Horisontal dan tegak lurus terhadap C4. Dengan pemusatan seperti, garis yang diperbesar dari bahu terjauh dari IR yang akan diproyeksikan di bawah tulang leher bawah.

Struktur ditunjukkan : Gambar yang dihasilkan menunjukkan proyeksi lateral corpus servical dan interspaces mereka, pilar artikular, lima bawah sendi zygapophyseal, dan prosesus spinosus. Tergantung pada seberapa baik bahu dapat ditekan, sebuah proyeksi lateral yang baik harus mencakup C7, kadang-kadang T1 dan T2 juga dapat dilihat.

Kriteria Evaluasi

Berikut ini perlu dibuktikan dengan jelas:

  • Tampak ketujuh cervical dan setidaknya sepertiga dari T1. (Kalau radiograf terpisah dari wilayah cervicothoracic direkomendasikan.)
  • Leher diekstensikan sehingga mandibula tidak tumpang tindih atlas atau axis.
  • Tampak superposisi atau hampir superimposed dari mandibula.
  • Tidak ada rotasi atau kemiringan cervical spine yang ditunjukkan oleh sendi zygapophyeal yang terbuka.
  • C4 di tengah radiograf.
  • Tampak detil tulang dan jaringan lunak.

Sumber : Ballinger (2003)

About these ads

Tentang bocahradiography

Radiografer Muda lulusan DIII Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Purwokerto Politeknik Kesehatan Kementrian Kesehatan Semarang
Tulisan ini dipublikasikan di Teknik Radiografi dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Teknik Pemeriksaan Radiografi Vertebra Cervical (Bag.1)

  1. joe berkata:

    kl posisi obliqx mn

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s